Suku Dayak Sangat Ditakuti Belanda Di masa Penjajahan, Ternyata ini Alasannya.

ASALPOSTING.COM – Dimasa Penjajahan, kehebatan Belanda memang tak bisa dipungkiri.
Apalagi kalau dilihat dari kacamata militer, mereka sangat kuat tak hanya dengan bekal strategi dan siasat, tapi juga didukung dengan persenjataan mutakhir di masanya.

Tak pelak, mereka bisa menaklukkan Indonesia dengan cukup mudah, bahkan menjajah bumi kita hampir 3,5 abad.

Meskipun demikian, ada kalanya pasukan negeri kincir angin itu tidak mampu menaklukkan para pejuang kita.

Diantara para pejuang indonesia yang ditakuti oleh Belanda adalah Suku Dayak Kalimantan.Bahkan pasukan Belanda sudah sering kocar kacir yang disebabkan oleh perlawanan suku dayak.

 

Saking ditakutinya, Belanda bahkan memberi julukan “Pasukan Hantu” kepada para ahli perang dari suku Dayak. Julukan itu ternyata karena kemampuan perang orang-orang Dayak yang mengerikan.

Ada banyak hal, kenapa suku dayak ditakuti oleh Belanda.
Dikutip asalposting.com dari laman boombastis.com, Berikut kami sajikan beberapa alasan, mengapa suku dayak sangat ditakuti pasukan belanda:

1. Pasukan Dayak Sangat Menguasai Medan

Lahir dan tinggal di lingkungan hutan, membuat orang-orang Dayak sangat terbiasa dengan sekitar mereka.

Ibarat anak TK, bagi orang Dayak hutan adalah taman bermain mereka, dalam artian sebagai sebuah tempat yang sangat-sangat dikuasai. Makanya, tak heran ketika mereka diserang, orang-orang Dayak bisa memberikan perlawanan yang mengejutkan.

Belanda pernah mencoba mengusik orang Dayak dan mereka dihajar tanpa ampun. Pasukan Belanda mungkin ahli siasat dan sebagainya, tapi mereka tak menguasai hutan. Alhasil, mereka pun kelimpungan ketika mendapatkan perlawanan dari Dayak. Makanya, menurut sejarah, hutan Kalimantan sangat jarang disentuh oleh para serdadu Belanda.

2. Fisik Orang Dayak Sangat Terlatih

See also  5 Best Website Earning Money Online Legit 2022

Memang orang Dayak tidak mendapatkan pelatihan militer seperti pasukan Belanda. Tapi, fisik mereka dilatih secara alamiah oleh alam. Berburu, mengendus, menyesuaikan diri dengan lingkungan, berjalan cepat, sergap, semua dilakukan secara alamiah.

 

Belum lagi soal insting, orang Dayak jelas jauh lebih unggul dari serdadu Belanda. Makanya, pasukan Dayak sangat mampu memberikan perlawanan kepada Belanda. Bahkan bisa dibilang sangat mudah, seperti mengambil permen dari tangan bayi.

3. Kemampuan Bergerak yang Seperti Hantu

Pasukan Belanda pernah mengatakan orang-orang Dayak itu bagai hantu. Alasannya apalagi kalau bukan lantaran orang-orang Dayak bisa blend dengan hutan dengan sangat baik. Tak hanya pakaian mereka yang sudah seperti baju kamuflase, tapi juga pergerakannya sendiri yang cepat.

Melawan Belanda dengan berburu tak ada bedanya. Orang-orang Dayak akan bergerak tak terlihat kemudian menyerang. Mengetahui kemampuan ini Belanda pun sampai ketakutan.

4. Sumpit Beracun Tak Kalah Mematikan Dari Senapan Runduk

Tak hanya bisa close combat atau bertarung dengan jarak dekat memakai mandau kebanggaan, orang-orang Dayak juga bisa melakukan serangan jarak jauh ala para sniper. Ya, senyap dan tiba-tiba membunuh. Nah, untuk melakukan itu, mereka menggunakan sumpit beracun yang sangar itu.

 

Sumpit memang tradisional, tapi jangan tanya soal kemampuannya. Ia bisa diletuskan secepat peluru, plus bisa dikemas dengan racun mematikan yang bahkan bisa untuk membunuh seekor beruang sekalipun. Ini juga yang jadi alasan kenapa Belanda ogah usik orang-orang Dayak.

5. Motivasi Bertempur Orang Dayak Jauh Lebih Kuat

Dari semua hal yang ada, kemampuan, senjata dan sebagainya, bagian paling penting serta fundamental tentu adalah motivasi. Makin kuat motivasi, semangat juang pun melejit. Dalam hal ini, orang Dayak juga melebihi para serdadu Belanda.

 

See also  17 Fakta Unik Dan Konyol Di Dunia Yang Wajib Kamu Ketahui.

Prinsip Orang Dayak, mereka takkan mengganggu kalau tak diusik. Makanya, kalau sampai orang luar berusaha melakukan hal itu, mereka akan melawan.

Apalagi Belanda yang tujuannya jelas tidak baik dan hanya menginginkan perluasan wilayah saja. Pasukan Dayak pun motivasinya melejit dan kemudian direalisasikan dengan hal-hal mengerikan di atas.

Itulah beberapa alasan mengapa pasukan Belanda zaman dulu begitu segan kalau harus melakukan ekpansi wilayah ke Kalimantan, khususnya ke bagian hutan-hutannya. Pasalnya, yang mereka akan hadapi adalah pasukan mematikan yang saking hebatnya bahkan tidak diketahui bagaimana cara melawannya.

 

Sumber:
“https://www.boombastis.com”

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *